Telp. IGD 0295-471289 | Telp. Pendaftaran 0295-474000 | WhatsApp Pendaftaran 0811-2807-051

Pertanyaan Seputar COVID-19

Silahkan klik pada pertanyan untuk melihat jawaban.

Tinjauan Virus Corona

“Virus yang terkait dengan infeksi pernapasan” merujuk pada virus yang menyerang dan berkembang biak di sel epitel saluran pernapasan yang dapat menyebabkan gejala
pernapasan dan sistemik.

 

Virus dari keluarga Orthomyxoviridae (virus influenza), keluarga Paramyxoviridae (paramyxovirus, virus syncytial pernapasan, virus campak, virus gondok, virus Hendra, virus Nipah dan metapneumovirus manusia), keluarga Togaviridae (virus Rubella), keluarga Picornaviridae (virus rhinovirus) , dan keluarga Coronaviridae (SARS coronavirus) adalah virus pernapasan umum. Selain itu, adenovirus, reovirus, virus coxsackie, virus ECHO, virus herpes, dll juga dapat menyebabkan penyakit pernapasan menular.

 

Virus Corona adalah virus RNA untai positif yang beruntai tunggal yang tidak tersegmentasi. Virus-virus corona termasuk dalam ordo Nidovirales, keluarga Coronaviridae, dan sub-keluarga Orthocoronavirinae, yang dibagi menjadi kelompok (marga) α, β, γ, dan δ sesuai dengan karakteristik serotipik dan genomiknya. Virus Corona termasuk dalam genus Coronavirus dari keluarga Coronaviridae. Ini dinamai sesuai dengan tonjolan berbentuk karangan bunga di selubung virus.

 

Virus corona memiliki selubung yang membungkus genom RNA, dan virion (seluruh virus) bulat atau oval, seringkali polimorfik, dengan diameter 50 hingga 200 nm. Virus corona baru berdiameter 60 hingga 140 nm. Paku protein terletak di permukaan virus dan membentuk struktur seperti batang. Sebagai salah satu protein antigenik utama virus, paku protein adalah struktur utama yang digunakan untuk penentuan tipe. Protein nukleokapsid merangkup genom virus dan dapat digunakan sebagai antigen diagnostik.

 

Sebagian besar virus corona menginfeksi hewan. Saat ini, tiga jenis virus corona telah diisolasi dari manusia: Human Coronavirus 229E, OC43, dan SARS coronavirus (SARSCoV). Ada 6 jenis virus corona yang sebelumnya diketahui menginfeksi manusia. 229E dan NL63 (dari alphacoronavirus), OC43 (dari betacoronavirus), HKU1, Middle East Respiratory Syndrome Coronavirus (MERS-CoV), dan Severe Acute Respiratory Syndrome Coronavirus (SARS-CoV). Baru-baru ini, virus corona baru diisolasi dari saluran pernapasan bawah pasien di Wuhan, yang menderita pneumonia dengan penyebab yang tidak diketahui (Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyebutnya 2019-nCoV sedangkan Komite Internasional tentang Taksonomi Virus (ICTV) menamainya SARS-CoV-2. Kemudian dikonfirmasi bahwa virus tersebut mampu menular dari manusia ke manusia. Virus corona baru ini sangat mirip dalam hal urutan genom dengan enam virus corona yang ditemukan sebelumnya. Analisis homologi urutan genetiknya mengungkapkan bahwa virus baru memiliki banyak kesamaan dengan SARS-CoV. Virus corona baru ini sekarang diklasifikasikan sebagai beta-coronavirus.

 

Banyak hewan liar membawa patogen dan berpotensi menularkan penyakit menular tertentu. Kelelawar, musang, luak, tikus bambu, dan unta liar, dll, dikenal sebagai inang dari virus corona. Wabah pneumonia virus corona baru yang berasal dari Wuhan memiliki banyak kesamaan dengan wabah SARS di Guangdong pada tahun 2003: baik virus corona atau SARS,penyebarannya dimulai pada musim dingin; kasus-kasus awal ditelusuri ke kontak dengan hewan segar yang masih hidup di pasar; baik virus corona atau SARS disebabkan oleh virus corona yang sebelumnya tidak dikenal. Karena kesamaan urutan genom antara virus corona baru dan virus corona yang ditemukan pada kelelawar, yaitu 85% atau lebih tinggi, ada spekulasi yang mengatakan bahwa kelelawar adalah inang alami dari virus corona baru. Seperti halnya virus corona SARS yang menyebabkan wabah pada tahun 2003, virus corona baru kemungkinan memiliki inang perantara antara kelelawar dan manusia namun belum diketahui oleh kita. Oleh karena itu, orang harus menahan diri dari mengkonsumsi hewan liar yang tidak terinspeksi atau makanan mentah seperti daging yang dijual oleh penjual pinggir jalan.

 

Virus umumnya dapat bertahan selama beberapa jam di permukaan yang halus. Jika suhu dan kelembaban memungkinkan, mereka dapat bertahan selama beberapa hari. Virus corona baru sensitif terhadap sinar ultraviolet dan panas. Panas yang berkelanjutan pada 132,8ºF selama 30 menit, eter, alkohol 75%, desinfektan yang mengandung klorin, asam perasetat, kloroform, dan pelarut lipid lainnya dapat secara efektif menonaktifkan virus. Chlorhexidine (juga dikenal sebagai chlorhexidine gluconate) juga secara efektif menonaktifkan virus. Waktu kelangsungan hidup virus corona baru 2019-nCoV pada suhu lingkungan yang berbeda adalah sebagai berikut.

Jenis Lingkungan Suhu Daya Bertahan
Udara 10~15°C 4 jam
25°C 2~3 menit
Percikan <25°C 24 jam
Lendir nasal 56°C 30 menit
Cairan 75°C 15 menit
Tangan 20~30°C <5 menit
Kain non-woven 10~15°C <8 jam
Kayu 10~15°C 48 jam
Baja tahan karat 10~15°C 24 jam
Alkohol 75% Semua suhu <5 menit
Pemutih Semua suhu <5 menit

 

Virus corona umum terutama menginfeksi orang dewasa atau anak anak yang usianya lebih tua, menyebabkan flu biasa. Beberapa turunannya dapat menyebabkan diare pada orang dewasa. Virus-virus ini sebagian besar ditularkan melalui percikan (droplet), dan juga dapat menyebar melalui rute penularan kotoran dan mulut (fecal-oral). Insiden infeksi virus corona lazim terjadi di musim dingin dan musim semi. Masa inkubasi untuk virus corona biasanya 3 sampai 7 hari. 2019-nCoV adalah virus corona yang mengalami mutasi antigenik. Masa inkubasi virus adalah sesingkatnya 1 hari tetapi umumnya dianggap tidak lebih dari 14 hari. Tetapi perlu dicatat bahwa beberapa kasus yang dilaporkan memiliki masa inkubasi hingga 24 hari. Untuk mengukur tingkat bahaya yang disebabkan oleh virus, infektivitas dan letalitasnya harus dipertimbangkan. Virus corona baru sangat menular dan bisa berakibat fatal, tetapi letalitasnya belum ditentukan saat ini.

 

Data ilmiah tentang level dan durasi antibodi imun protektif yang diproduksi pada pasien setelah infeksi virus corona baru tetap langka. Secara umum, antibodi pelindung (imunoglobulin G, IgG) terhadap virus dapat diproduksi dua minggu atau lebih setelah infeksi, dan mungkin ada selama beberapa minggu hingga bertahun-tahun, mencegah infeksi ulang virus yang sama setelah pemulihan. Saat ini upaya sedang dilakukan untuk menguji apakah jika seseorang baru pulih dari infeksi 2019-nCoV dapat membangun antibodi pelindung dalam darah.

 

Severe acute respiratory syndrome (SARS) adalah penyakit yang disebabkan oleh virus SARS-CoV. Gejala utama SARS termasuk demam, batuk, sakit kepala, nyeri otot, dan gejala infeksi pernapasan lainnya. Sebagian besar pasien SARS sembuh dengan atau tanpa perawatan medis. Tingkat fatalitasnya sekitar 10%; mereka yang berusia di atas 40 tahun atau mempunyai penyakit bawaan (seperti penyakit jantung koroner, diabetes, asma, dan penyakit paru-paru kronis) paling berisiko terkena penyakit yang berakibat fatal.

 

Middle East Respiratory Syndrome disebabkan oleh virus MERS-CoV. Penyakit ini pertama kali dilaporkan di negara-negara timur tengah termasuk Arab Saudi, Uni Emirat Arab dan lain-lain. Orang yang terinfeksi oleh MERS-CoV dapat menderita sindrom gangguan pernapasan akut (acute respiratory distress syndrome/ARDS), sedangkan manifestasi yang paling umum adalah demam dengan tremor, batuk, sesak napas, otot yang sakit, dan gejala gastrointestinal seperti diare, mual, muntah, atau sakit perut. Kasus yang parah ditandai oleh kegagalan pernapasan yang membutuhkan ventilasi mekanis dan perawatan suportif di ICU. Beberapa pasien mengalami kegagalan organ, terutama gagal ginjal dan syok septik (sceptic shock), yang akhirnya menyebabkan kematian. Case Fatality Rate MERS adalah sekitar 40%. Sejak kasus pertama MERS pada bulan September 2012 hingga Mei 2015, kasus MERS telah dilaporkan di 25 negara di seluruh dunia, yang merupakan ancaman serius bagi kesehatan masyarakat.

 

Virus corona yang baru ditemukan ini adalah mutasi dari novel coronavirus (β genus), yang diberi nama 2019-nCoV oleh WHO dan SARS-CoV-2 oleh ICTV. Pada 10 Januari 2020, sekuensing genom atas sampel pertama 2019-nCoV selesai dilakukan, dan urutan genom virus dari lima sampel berikutnya diumumkan setelah itu. Akibat mutasi antigenik yang membuat virus korona ini tidak dikenal oleh manusia, masyarakat umum tidak memiliki kekebalan terhadap strain baru virus ini. Selain itu, penularan virus ini terjadi melalui lebih dari satu cara. Faktor-faktor inilah yang mengakibatkan novel coronavirus menjadi epidemi.

 

Penularan COVID-19

Pneumonia komunitas (Community acquired pneumonia/CAP) adalah pneumonia parenkim paru (termasuk dinding alveolar, yang termasuk dalam interstisial paru-paru dalam arti luas) yang menular, penularannya terjadi di luar rumah sakit, termasuk pneumonia dari patogen yang telah dikenal dan muncul dalam masa inkubasi rata-ratanya.

 

Kriteria diagnostik untuk pneumonia komunitas adalah:
(1) Infeksi terjadi di komunitas.
(2) Manifestasi klinis pneumonia adalah sebagai berikut.
• Gejala yang timbul berupa batuk, dahak, peningkatan keparahan penyakit pernafasan yang sudah ada, dengan atau tanpa dahak purulen (purulent sputum)/sakit dada/dyspnea/ hemoptisis.
• Demam.
• Konsolidasi paru dan/atau adanya ronki basah (rales).
• Hitung WBC (sel darah putih) lebih tinggi dari 10×109/L atau lebih rendah dari 4×109/L, dengan atau tanpa pergeseran kiri inti neutrofil (tanda neutrofil yang belum matang).
(3) Karakteristik hasil pencitraan. Pemeriksaan radiografi menunjukkan infiltrat yang tidak merata, konsolidasi lobular/segmental, atau perubahan interstitial dengan atau tanpa efusi pleura.
Jika ada manifestasi di bagian (2) yang positif dan hasil pencitraan mendukung, diagnosis pneumonia komunitas dapat dibuat setelah mengesampingkan adanya penyakit yang tidak menular.

 

Patogen yang sering menyebabkan penyakit pernapasan akut, termasuk bakteri, virus, atau kombinasi bakteri dan virus. Patogen-patogen baru, seperti virus corona baru ini, dapat menyebabkan epidemi atau pandemi penyakit pernapasan akut. Bakteri adalah penyebab utama dari pneumonia komunitas. Streptococcus pneumonia adalah salah satu pneumonia bakteri yang paling umum. Patogen bakteri lain termasuk Mycoplasma, Chlamydia, Klebsiella pneumoniae, Escherichia coli, dan Staphylococcus aureus; pneumonia yang disebabkan oleh Pseudomonas aeruginosa dan Acinetobacter baumannii juga pernah dilaporkan. Tingkat deteksi virus untuk pasien CAP dewasa di Cina adalah 15% hingga 34,9%, dengan virus influenza, termasuk Haemophilus influenzae, di posisi teratas. Patogen virus lainnya termasuk virus parainfluenza, rhinovirus, adenovirus, human metapneumovirus, Respiratory Syncytial Virus, dan corona. 5,8% hingga 65,7% pasien dengan hasil tes virus positif mempunyai koinfeksi dengan bakteri atau patogen atipikal.

 

Secara teoritis, semua patogen yang menyebabkan pneumonia komunitas memiliki potensi penularan dari manusia ke manusia. Cara penularan dari sumber infeksi ke populasi yang rentan adalah penularan percikan (droplet transmission), penularan kontak, dan penularan melalui udara.Selain dari suhu udara yang dingin, faktor-faktor utama seperti pergerakan populasi (misalnya, migrasi yang cukup besar selama Festival Musim Semi di Cina) membuat penyakit infeksi pernapasan lebih mudah terjangkit di musim dingin. Penularannya terutama melalui percikan cairan yang dihembuskan oleh pasien atau pembawa virus ketika mereka batuk atau bersin.

 

Musim gugur dan musim dingin adalah musim yang rawan penyakit virus pernapasan seperti influenza, dan berbagai infeksi pernapasan lainnya. Inilah yang menyebabkan tahap awal COVID-19 sulit dibedakan dari infeksi pernapasan atas lainnya. Sumber utama infeksi pada pneumonia komunitas adalah pasien, keluarga mereka, pengunjung, dan lingkungan tempat tinggal mereka.
Penyebaran dan akibat dari pneumonia komunitas terkait dengan faktor-faktor berikut:
(1) Kondisi lingkungan: polusi udara, kepadatan di ruang terbatas, kelembaban, kebersihan dalam ruangan, musim, dan suhu.
(2) Aksesibilitas dan efektivitas layanan perawatan kesehatan dan tindakan pencegahan infeksi: Aksesibilitas dan ketersediaan vaksin dan fasilitas perawatan kesehatan, dan kemampuan isolasi.
(3) Faktor pasien: usia, kebiasaan merokok, penularan, status kekebalan, status gizi, infeksi sebelumnya atau koinfeksi patogen lain, dan kesehatan secara keseluruhan.
(4) Karakteristik patogen: cara penularan, infektivitas, virulensi, dan populasi mikroba (ukuran inokulasi).

 

Mengendalikan sumber infeksi: Ketika batuk atau bersin, pasien dengan penyakit pernapasan akut harus menutup hidung dan mulut mereka dengan lengan atau bahan lain (saputangan, handuk kertas, atau masker) untuk mengurangi penularan percikan. Setelah terpapar sekret pernapasan, segera bersihkan tangan, dan sering-seringlah mencuci tangan dalam kehidupan sehari-hari. Tindakan pencegahan pribadi sebagai berikut:
(1) Makan makanan yang seimbang, memastikan nutrisi yang cukup, dan menjaga kesehatan mulut dapat membantu mencegah infeksi.
(2) Olahraga untuk meningkatkan imunitas.
(3) Berhenti merokok, membatasi konsumsi alkohol, dan tetap bersemangat.
(4) Pastikan bahwa ventilasi dalam ruangan: ventilasi alami dan/atau menggunakan kipas angin agar aliran udara lebih baik.
(5) Bila ada, lakukan vaksinasi.

 

Novel coronavirus ini baru saja muncul pada manusia. Oleh karena itu, secara umum, masyarakat rentan terhadap virus tersebut karena tidak memiliki kekebalan terhadapnya. 2019-nCoV dapat menginfeksi individu dengan kekebalan normal atau terganggu. Jumlah paparan terhadap virus itu juga menentukan apakah Anda terinfeksi atau tidak. Jika Anda terpapar sejumlah besar virus, Anda mungkin jatuh sakit walaupun fungsi kekebalan tubuh Anda normal. Untuk orang dengan fungsi kekebalan yang buruk, seperti orang tua, wanita hamil atau orang dengan gangguan hati atau ginjal, penyakit ini berkembang relatif cepat dan gejalanya lebih parah. Faktor dominan yang menentukan apakah seseorang terinfeksi atau tidak adalah peluang untuk terpapar virus tersebut. Jadi, tidak dapat disimpulkan bahwa kekebalan yang lebih baik akan menurunkan risiko seseorang untuk terinfeksi. Anak-anak memiliki lebih sedikit kemungkinan terpapar dan dengan demikian kemungkinan terinfeksinya lebih rendah. Namun, dengan jumlah paparan yang sama, orang lanjut usia, orang dengan penyakit kronis atau fungsi kekebalan yang terganggu akan lebih mungkin terinfeksi virus ini.

 

Epidemi COVID-19 kini telah melalui tiga tahap: wabah lokal, penularan masyarakat, dan tahap tersebar luas (epidemik).
Dinamika penularan: pada tahap awal epidemi ini, masa inkubasi rata-ratanya adalah 5,2 hari; waktu penggandaan epidemi adalah 7,4 hari, yaitu jumlah orang yang terinfeksi berlipat dua dalam 7,4 hari; rata-rata interval kontinunya (rata-rata waktu interval penularan dari satu orang ke orang lainnya) adalah 7,5 hari; regeneration index (RD) dasarnya diperkirakan 2,2 – 3,8, artinya rata-rata setiap pasien menularkan kepada 2,2 – 3,8 orang lainnya.
Interval rata-rata utama: untuk kasus sedang, interval rata-rata sejak terjangkit sampai kunjungan pertama ke rumah sakit adalah 5,8 hari, dan sejak terjangkit sampai dirawat di rumah sakit adalah 12,5 hari; untuk kasus berat interval rata-rata sejak terjangkit hingga dirawat di rumah sakit adalah 7 hari dan sejak terjangkit sampai diagnosis adalah 8 hari; untuk kasus fatal, rata-rata interval sejak terjangkit sampai diagnosis lebih lama (9 hari), dan sejak terjangkit sampai kematian adalah 9,5 hari.
Tahap penularan: epidemi COVID-19 melalui tiga tahapan: 1) tahap wabah lokal (kasus-kasus pada tahap ini kebanyakan terkait dengan paparan pasar seafood); 2) tahap penularan masyarakat (penularan interpersonal dan terklusternya penularan dalam masyarakat dan keluarga); 3) tahap tersebar luas (penyebaran yang cepat, dengan aliran populasi yang luas, sampai ke seluruh negara Tiongkok dan bahkan seluruh dunia).

 

Saat ini, diyakini bahwa penularan melalui percikan pernapasan dan kontak adalah rute utamanya, tapi terdapat risiko penularan fecal-oral. Penularan aerosol, penularan dari ibu ke anak, dan rute-rute lainnya belum terkonfirmasi.
(1) Penularan percikan pernapasan: Ini adalah cara utama penularan kontak langsung. Virus ditularkan melalui percikan-percikan yang muncul saat pasien batuk, bersin, atau bicara, dan orang-orang yang rentan mungkin terinfeksi setelah menghirup percikan- percikan tersebut.
(2) Penularan kontak tidak langsung: Virus ini bisa ditularkan melalui kontak tidak langsung dengan orang yang terinfeksi. Percikan yang mengandung virus tersimpan di permukaan suatu benda, yang mungkin disentuh oleh tangan. Virus dari tangan yang terkontaminasi mungkin terbawa ke saluran mukosa di mulut, hidung, dan mata orang tersebut dan membuatnya terjangkit.
(3) Virus corona yang masih hidup terdeteksi dari tinja pasien terkonfirmasi, menandakan adanya kemungkinan penularan fecal-oral.
(4) Penularan aerosol: Ketika percikan-percikan bertahan di udara dan kehilangan kandungan air, patogennya tertinggal dan membentuk inti percikan (yaitu aerosol). Aerosol-aerosol ini dapat terbang ke lokasi yang jauh, mengakibatkan penularan jarak jauh. Cara penularan ini disebut penularan aerosol. Belum ada bukti yang menunjukkan virus corona baru ini dapat ditularkan melalui aerosol.
(5) Penularan dari ibu ke anak: Anak dari ibu yang terjangkit COVID-19 terkonfirmasi memiliki hasil positif ketika dilakukan tes usap tenggorokan 30 jam setelah lahir. Ini menandakan bahwa virus corona baru mungkin bisa menyebabkan infeksi neonatal melalui penularan ibu ke anak, tapi penelitian dan bukti sains masih diperlukan untuk mengonfirmasi rute ini.

 

Percikan secara umum merujuk pada partikel mengandung air dengan diameter lebih dari 5 µm.
Percikan dapat memasuki permukaan mukosa dalam jarak tertentu (biasanya 1 m). Karena ukuran dan berat percikan yang relatif besar, percikan tidak dapat tergantung di udara terlalu lama.
Terbentuknya percikan pernapasan:
(1) Batuk, bersin, atau bicara
(2) Selama prosedur saluran pernapasan invasif, misalnya tindakan pengisapan atau bronkoskopi, intubasi trakea, gerakan-gerakan yang menstimulasi batuk termasuk berganti posisi di tempat tidur atau menepuk-nepuk punggung, dan resusitasi jantung paru, dll.
Patogen yang ditularkan oleh percikan: virus influenza, virus corona SARS, adenovirus, rhinovirus, mycoplasma, streptococcus kelompok A, dan meningococcus (Neisseria), dan yang baru-baru ini ditemukan 2019-nCoV.

 

Penularan melalui udara (airborne) juga dikenal sebagai penularan aerosol. Aerosol adalah partikel-partikel kecil atau percikan yang tergantung di udara yang bisa ditularkan melalui udara. Secara umum aerosol dianggap diameternya lebih kecil daripada 5 µm, dan patogen yang dibawa oleh aerosol masih memiliki kemampuan menularkan setelah beterbangan dalam jarak jauh. Patogen airborne juga dapat ditularkan lewat kontak langsung. Patogen airborne dikelompokkan menjadi berikut:
(1) Hanya melalui udara (airborne): Mycobacterium tubercolosis, Aspergillus

(2) Melalui beberapa rute, tapi terutama melalui udara (airborne): virus campak, virus varicella-zoster

(3) Biasanya melalui melalui rute lainnya, tapi juga dapat ditularkan melalui udara (airborne) hanya pada kondisi-kondisi tertentu (misalnya intubasi/insisi trakea, tindakan pengisapan jalan napas dan prosedur-prosedur lain yang menghasilkan aerosol): virus cacar, virus corona SARS, 2019-nCoV, virus influenza dan norovirus, dll.

 

Penularan kontak merujuk pada penularan patogen melalui kontak langsung maupun tidak langsung lewat benda-benda yang membawa patogen.
(1) Kontak langsung: Patogen ditularkan melalui kontak langsung mukosa atau kulit dengan pembawa yang terinfeksi.
• Darah atau cairan berdarah memasuki tubuh melalui membran mukosa atau kulit yang terluka (terutama virus)
• Penularan akibat kontak dengan sekresi yang mengandung patogen tertentu, biasanya untuk infeksi bakteri, virus, parasit, dll.
(2) Kontak tidak langsung: Patogen ditularkan melalui benda atau manusia yang terkontaminasi. Patogen penyakit menular yang berhubungan dengan pencernaan biasanya ditularkan melalui kontak tidak langsung.
(3) Patogen-patogen penting lainnya ditularkan melalui kontak tidak langsung: MRSA (Staphlococcus aureus yang resisten terhadap benzoxazole/methicillin), VRE (enterococcus yang resisten terhadap vancomycin), Clostridium difficile.

 

Kontak dekat merujuk pada orang-orang yang memiliki kontak dengan pasien yang terkonfirmasi atau diduga terjangkit 2019-nCoV), di dalamnya termasuk situasi-situasi berikut.

(1) Mereka yang tinggal, belajar, bekerja, atau melakukan kontak dekat bentuk lain dengan pasien.

(2) Personel medis, anggota keluarga, atau orang lain yang sempat melakukan kontak dekat dengan pasien tanpa melakukan langkah-langkah perlindungan diri selama mendiagnosis, mengobati, merawat, dan mengunjungi.

(3) Pasien lain dan orang-orang yang menemani yang berbagi bangsal sama dengan pasien terjangkit.

(4) Mereka yang berada dalam kendaraan transportasi atau lift yang sama dengan pasien.

(5) Mereka yang ditentukan sebagai kontak dekat melalui penyelidikan lapangan.

 

Saat ini, periode inkubasi 2019-nCoV yang telah diobservasi umumnya adalah 14 hari.
Pengawasan ketat terhadap para kontak dekat dan langkah-langkah preventif lainnya sangat diperlukan. Ini bukan saja merupakan langkah tanggung jawab sosial terhadap kesehatan publik, tapi juga sesuai dengan konvensi internasional. Dengan merujuk pada periode inkubasi penyakit-penyakit yang disebabkan virus-virus corona lainnya, informasi dari kasus-kasus terkini 2019-nCoV, juga praktik pencegahan dan kontrol terkini, semua kontak dekat harus diobservasi medis selama 14 hari di rumah.

 

Deteksi, Diagnosis, dan Pengobatan

Awal terjangkitnya pasien dengan COVID-19 terutama termanifestasi sebagai demam, tapi beberapa pasien mungkin tidak mengalami demam dan hanya merasakan menggigil serta gejala-gejala sakit pernapasan, yang dapat muncul bersamaan dengan batuk kering yang ringan, rasa lelah, kesulitan bernapas, diare, dll Meskipun demikian, kemunculan pilek, dahak atau sputum, dan gejala-gejala lainnya jarang terjadi. Pasien mungkin mengalami kesulitan bernapas secara bertahap. Pada kasus yang berat, penyakit ini dapat memburuk dengan cepat, mengakibatkan sindrom gangguan pernapasan akut, syok septik, asidosis metabolik ireversibel, dan gangguan koagulasi hanya dalam hitungan hari. Beberapa pasien awalnya merasakan gejala ringan tanpa demam. Kebanyakan pasien memiliki prognosis yang baik, meskipun beberapa berubah menjadi sakit kritis dan kadang menjadi fatal.

 

2019-nCoV dapat diidentifikasi oleh tes real-time reverse transcription polymerase chain reaction (rRT-PCR). Untuk setiap kasus, spesimen yang akan diuji harus berasal dari saluran pernapasan bawah, misalnya cairan bilas bronkial/alveolar dan sputum dalam. Selain itu, sampel serum harus dikumpulkan baik pada awal munculnya gejala dan setelah 14 hari.
Pada tahap-tahap awal penyakit ini, jumlah sel darah putih tetap normal atau lebih rendah, tapi jumlah limfosit menurun. Sementara sebagian pasien menunjukkan enzim- enzim liver, otot, dan mioglobin yang meningkat, sebagian besar pasien menunjukkan meningkatnya protein C-reaktif dan tingkat sedimentasi eritrosit. Tingkat prokalsitonin tetap normal dan protein D-dimer tampak meningkat pada kasus-kasus berat.

 

Pada tahap-tahap awal, hasil rontgen menunjukkan banyak bayangan kecil yangtersebar dan perubahan interstital, terutama di sepertiga keliling dada, yang kemudian meningkat menjadi menunjukkan opasitas ground-glass di kedua paru dan infiltrasi paru. Pada kasus-kasus berat, tampak konsolidasi paru dan bahkan paru yang “sepenuhnya putih”. Efusi pleura jarang terjadi.

 

Orang yang memenuhi kedua kondisi berikut dianggap sebagai kasus suspek.

(1) Riwayat epidemiologis. Kasus memiliki riwayat perjalanan atau tempat tinggal di daerah epidemi dalam waktu dua minggu sejak penularan, atau memiliki kontak dengan pasien dari daerah epidemi dalam waktu 14 hari dari penularan, atau pasien lain dengan gejala demam dan pernapasan di komunitas dengan kasus yang dilaporkan atau wabah berkelompok.

(2) Gambaran klinis. Gejala yang paling umum adalah demam. Beberapa pasien mungkin tidak mengalami demam, tetapi hanya kedinginan dan gejala pernapasan. Film dada menunjukkan karakteristik pneumonia virus. Selama tahap awal penyakit, jumlah sel darah putih normal atau di bawah normal, sedangkan jumlah limfosit dapat menurun.

 

Setelah suatu kasus diidentifikasi sebagai kasus suspek, hasil positif untuk asam nukleat 2019-nCoV pada pengujian rRT-PCR terhadap spesimen (dahak, usap tenggorokan, sekresi saluran pernapasan bawah, dll.) Atau urutan yang sangat homolog dengan coronavirus novel yang dikenal yang mana ditemukan setelah pengurutan gen virus dari pasien, dapat mengkonfirmasi diagnosis.

 

Kasus yang parah merujuk pada pasien dengan tanda-tanda vital yang tidak stabil dan perkembangan penyakit yang cepat, dengan disfungsi atau bahkan kegagalan lebih dari dua sistem organ. Perkembangan penyakit dapat membahayakan nyawa pasien.

 

(1) Pneumonia bakteri. Gejala umum termasuk batuk, batuk berdahak, atau eksaserbasi dari gejala pernapasan asli, dengan dahak purulen atau berdarah, dengan atau tanpa nyeri dada. Ini umumnya tidak dianggap sebagai penyakit menular.

(2) SARS / MERS. Meskipun coronavirus novel tersebut dalam keluarga yang sama sebagaimana coronavirus SARS dan MERS, analisis evolusi genetik menunjukkan bahwa ia milik cabang yang berbeda dari subkelompok yang sama. Ini bukan SARS atau virus MERS, berdasarkan urutan genomik virus. Karena kesamaan antara pneumonia yang disebabkan oleh COVID-19-dan SARS / MERS, sulit untuk membedakan mereka dengan manifestasi klinis dan hasil gambar. Oleh karena itu, tes identifikasi patogen oleh rRT-PCR diperlukan.

(3) Pneumonia virus lainnya. Pneumonia disebabkan oleh virus influenza, rhinovirus, adenovirus, metapneumovirus manusia, virus syncytial pernapasan, dan coronavirus lainnya.

 

Segera pergi ke institusi medis lokal yang ditunjuk untuk evaluasi, diagnosis dan perawatan. Ketika mencari perawatan medis untuk kemungkinan infeksi 2019-nCoV, Anda harus memberi tahu dokter Anda tentang riwayat perjalanan dan tempat tinggal Anda baru-baru ini, terutama jika Anda pernah ke daerah epidemi baru-baru ini, dan riwayat kontak dengan pasien pneumonia atau dugaan Kasus –nCoV 2019, dan hewan. Sangat penting untuk dicatat bahwa masker bedah harus dipakai sepanjang kunjungan untuk melindungi diri sendiri dan orang lain.

 

Saat ini, tidak ada pengobatan antivirus khusus terhadap COVID-19. Pasien umumnya menerima perawatan suportif untuk menghilangkan gejala. Hindari pengobatan antimikroba yang tidak bertanggung jawab atau tidak pantas, terutama dikombinasi dengan antimikroba spektrum luas. Saat ini tidak ada vaksin untuk melawan penyakit baru ini. Mengembangkan vaksin baru mungkin perlu waktu.

 

(1) Tempatkan pasien di tempat tidur, berikan perawatan suportif, pertahankan hidrasi dan keseimbangan elektrolit yang baik, homeostatis internal, dan pantau dengan cermat tanda-tanda vital dan saturasi oksigen.

(2) Pantau hasil tes darah dan urin rutin, protein C-reaktif (CRP), indikator biokimiawi (enzim hati, enzim miokard, fungsi ginjal, dll.), Dan fungsi koagulasi yang sesuai. Lakukan analisis gas darah arteri saat dibutuhkan, dan tinjau foto rontgen dada secara teratur.

(3) Menurut perubahan saturasi oksigen, berikan terapi oksigen efektif tepat waktu, termasuk kateter hidung, masker oksigen, terapi oksigen aliran tinggi transnasal, dan ventilasi mekanis noninvasif atau invasif, dll.

(4) Terapi antivirus: Saat ini tidak ada obat antivirus dengan kemanjuran yang baik.

(5) Menerapkan pengobatan obat antibakteri: memperkuat pemantauan bakteriologis, dan memulai pengobatan antibakteri ketika ada bukti infeksi bakteri sekunder.

(6) Perawatan pengobatan tradisional Tiongkok. Obati sesuai dengan sindrom.

 

(1) Kondisi pasien stabil dan demam yang dirasakan sudah mereda/berkurang.

(2) Pencitraan paru menunjukkan peningkatan yang signifikan tanpa tanda disfungsi organ.

(3) Pasien memiliki pernapasan ynag stabil, kesadaran yang jernih, bicara tidak terganggu, diet normal dan suhu tubuh selama lebih dari 3 hari. Gejala pernapasan telah membaik secara signifikan, dan dua tes berturut-turut untuk asam nukleat patogenik pernapasan negatif (setidaknya satu hari di antara tes).

 

Tindakan Pencegahan Pribadi

Cuci tangan sesering mungkin dengan sabun biasa atau antimikroba dan bilas dengan air mengalir. Pastikan untuk mengeringkan tangan dengan handuk bersih. Cuci tangan segera setelah kontak dengan sekret pernapasan (misalnya setelah bersin).
Lakukan praktik kebersihan / batuk pernapasan yang baik. Tutup mulut dan hidung saat batuk / bersin dengan tisu, handuk dll. dan hindari menyentuh mata, hidung atau mulut sesudahnya, sebelum mencuci tangan dengan seksama.
Memperkuat kesehatan dan imunitas secara keseluruhan. Jaga pola makan seimbang, memiliki kecukup tidur dan olahraga teratur, dan juga hindari bekerja secara berlebihan.
Jaga kebersihan dan ventilasi udara di rumah yang baik. Buka jendela secara teratur sepanjang hari agar udara segar selalu terjaga di dalam rumah.
Hindari tempat yang ramai atau kontak dengan orang yang sudah/memiliki infeksi saluran pernapasan.
Cari pertolongan medis jika muncul demam, batuk, bersin, pilek atau gejala pernapasan lainnya..

 

Umumnya, influenza ditularkan melalui tetesan pernapasan (bersin)dan kontak dari orang yang terinfeksi ke yang rentan, atau melalui kontak dengan barang yang terkontaminasi. Secara umum, insidensinya memuncaknya di musim gugur dan musim dingin. Influenza manusia terutama disebabkan oleh virus influenza A dan virus influenza B. Virus influenza A sering mengalami mutasi antigen dan selanjutnya dapat diklasifikasikan ke dalam subtipe seperti H1 N1, H3N2, H5N1, dan H7N9. Ketika subtipe virus influenza baru muncul, mereka dengan mudah menjadi pandemi karena populasi umumnya tidak memiliki kekebalan terhadap virus ini.

 

(1) 2019-nCov utamanya ditularkan oleh percikan dan kontak penderita, oleh karena itu masker bedah medis harus dipakai dengan benar.
(2) Saat bersin atau batuk, jangan tutupi hidung dan mulut dengan tangan kosong tetapi gunakan tisu atau masker sebagai gantinya.
(3) Cuci tangan dengan benar dan sesering mungkin. Sekalipun ada virus di tangan, mencuci tangan bisa menghalangi virus memasuki saluran pernapasan melalui hidung atau mulut.
(4) Tingkatkan kekebalan/imunitas Anda, dan hindari pergi ke tempat yang ramai dan tertutup. Berolahraga lebih banyak dan punya jadwal tidur yang teratur. Meningkatkan kekebalan Anda adalah cara paling penting untuk menghindari infeksi.
(5) Pastikan untuk selalu memakai masker! Hal ini digunakan berjaga-jaga jika Anda melakukan kontak dengan orang yang terinfeksi, mengenakan masker dapat mencegah Anda menghirup tetesan (bersin) pembawa virus secara langsung.

 

Masker itu efektif. Hal ini disebabkan penggunaan masker bertujuan untuk memblokir ‘pembawa’ yang menularkan virus daripada memblokirnya itu sendiri. Cara yang umum untuk penularan virus pernapasan meliputi kontak dekat dalam jarak pendek dan transmisi aerosol jarak jauh. Aerosol tersebut berupa bersin dari pasien. Dengan mengenakan/menggunakan masker dengan benar, dapat secara efektif memblokir bersin dan karenanya mencegah virus masuk langsung ke dalam tubuh.
Perlu diingat bahwa, kita tidak perlu memakai respirator KN95 atau N95. Masker bedah biasa dapat menghalangi sebagian besar tetesan pembawa virus/bersin memasuki saluran pernapasan.

 

Respirator adalah sejenis alat pelindung pernapasan. Tujuannya adalah perlindungan secara efektif dalam menyaring partikel di udara. “N” menunjukkan “kegunaan non- minyak” dan masker N95 dapat digunakan untuk melindungi terhadap partikel tersuspensi yang tidak berbasis minyak; “95” berarti bahwa efisiensi penyaringan tidak kurang dari 95%, yang menunjukkan bahwa respirator ini, sebagaimana dibuktikan dengan pengujian yang cermat, dapat memblokir sedikitnya 95% partikel terkecil (berukuran 0,3 µm).
Jika dipakai dengan benar, efisiensi filtrasi N95 lebih unggul daripada masker bedah dan biasa. Namun, jika Anda tidak memakainya sesuai kebutuhan, maka 100% tidak menghilangkan risiko infeksi KN95 adalah salah satu peringkat yang ditentukan dalam standar Cina (GB 2626-2006) sedangkan N95 adalah salah satu peringkat yang ditentukan dalam standar Amerika (42 CFR 84). Persyaratan teknis dan metode pengujian kedua peringkat ini pada dasarnya sama, dan keduanya memiliki efisiensi filtrasi sebesar 95% menurut standar masing-masing.

 

Kemampuan masker untuk melindungi pemakai diberi peringkat sebagai berikut: N95 respirator > masker wajah bedah > masker medis umum > masker kapas.
Ada dua jenis respirator N95, yang dilengkapi atau tanpa katup pernapasan. Respirator N95 tanpa katup pernafasan dapat membuat pernapasan lebih sulit bagi orang dengan penyakit pernapasan kronis, penyakit jantung, atau penyakit lain dengan kesulitan bernapas, sementara respirator N95 dengan katup pernapasan dapat membuat pernapasan lebih mudah dan membantu mengurangi penumpukan panas.
Respirator N95 yang dilengkapi atau tanpa katup pernapasan memiliki kemampuan perlindungan yang sama untuk pemakainya. Namun, respirator N95 dengan katup pernafasan tidak dapat melindungi orang di sekitar pengguna yang terinfeksi. Karena itu, pembawa virus harus memakai respirator N95 tanpa katup pernafasan untuk mencegah penyebaran virus. Untuk menjaga sterilitas lingkungan, penggunaan respirator N95 dengan katup pernapasan tidak disarankan karena pemakainya dapat mengeluarkan bakteri atau virus.

Jenis Masker
Jenis Masker

 

(1) Setelah mengidentifikasi bagian depan, belakang, atas, dan bawah masker, cuci tangan Anda sebelum memakainya. Pastikan masker menutupi hidung dan mulut Anda dengan sempurna sehingga udara masuk melalui masker, bukan melalui celah-celah di sisi kanan, kiri, atas, atau bawah masker. Kemudian, tempatkan loop telinga di masing-masing telinga.
(2) Selain pada sisi depan dan belakang, masker bedah juga memiliki strip yang dapat ditekuk di bagian atas. Saat memakainya, pastikan sisi depan menghadap ke luar. Anda juga perlu memastikan pita yang dapat ditekuk ada di bagian atas, dibentuk menyesuaikan bentuk hidung.
(3) Cuci tangan sampai bersih sebelum melepas masker Anda. Dorong sisi depan masker dengan satu tangan sambil memegang loop telinga. Kemudian, lepaskan loop dari masing-masing telinga. Lipat masker dengan sisi belakang di dalam. Jika sisi belakang tidak terkontaminasi, penggunaan kembali diperbolehkan, namun terbatas penggunaannya.

 

Semua masker memiliki efek perlindungan yang terbatas dan perlu diganti secara teratur, terutama dalam kasus sebagai berikut:

  • Saat sulit bernafas melalui masker;
  • Saat masker rusak;
  • Ketika masker tidak pas dengan kontur wajah;
  • Ketika masker terkontaminasi dengan darah atau tetesan pernapasan dll;
  • Setelah kontak dengan, atau keluar dari ruang isolasi pasien yang terinfeksi penyakit menular dimana kontak dengan pasien terisolasi tersebut dilarang (masker telah terkontaminasi).

Saat ini, organisasi internasional termasuk Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), tidak memiliki pedoman yang pasti mengenai waktu pemakaian optimal respirator N95. Tiongkok juga belum memperkenalkan pedoman yang relevan mengenai waktu penggunaan masker. Penelitian tentang kemampuan perlindungan dan waktu pemakaian respirator N95 menunjukkan bahwa kemampuan filtrasi ada pada kisaran 95% atau lebih setelah 2 hari penggunaan dengan pembatasan pernapasan yang tidak banyak berubah; Kemampuan filtrasi berkurang menjadi 94,7% setelah 3 hari penggunaan. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS merekomendasikan bahwa ketika terjadi kelangkaan ketersediaan respirator N95, respirator N95 yang sudah ada atau digunakan dapat digunakan kembali beberapa kali kecuali masker sudah tampak kotor atau rusak (kusut atau sobek).

 

Tangan merupakan medium penting dalam transmisi virus-virus yang ditularkan melalui air, makanan, darah atau produk darah, percikan pernapasan, sistem pencernaan, selain sentuhan baik langsung maupun tidak langsung. Studi menunjukkan bahwa cuci tangan yang benar merupakan salah satu tindakan yang paling efektif untuk mencegah diare dan infeksi pernapasan.

 

Langkah 1: Usap sabun ke tangan dan gosok telapak tangan kiri ke kanan dengan jari saling berkaitan.

Langkah 2: Taruh satu telapak di telapak yang lain dan gosok jari-jari. Ganti tangan satunya.

Langkah 3: Gosok antara jari.

Langkah 4: Gosok bagian belakang jari. Lakukan hal yang sama dengan tangan satunya.

Langkah 5: Gosok ibu jari dengan tangan yang lain. Lakukan hal yang sama dengan ibu jari lain.

Langkah 6: Gosok ujung-ujung jari di telapak tangan lainnya.

Langkah 7: Gosok pergelangan tangan satu dengan pergelangan tangan lain sambil diputar. Lakukan bergantian dengan tangan satunya.
Dalam tiap langkah di atas, lakukan tiap langkah minimal 5 kali, dan terakhir bilas tangan di bawah aliran air.

 

(1) Saat menutupi batuk atau bersin dengan tangan
(2) Setelah merawat pasien
(3) Sebelum, saat, dan setelah menyiapkan makanan
(4) Sebelum makan
(5) Setelah pergi ke toilet
(6) Setelah menyentuh binatang
(7) Setelah menyentuh tombol lift dan gagang pintu
(8) Setelah pulang dari bepergian

 

Anda dapat membersihkan tangan dengan hand sanitizer berbasis alkohol. Virus corona tidak resisten terhadap asam atau alkali tetapi sensitif terhadap pelarut organik dan disinfektan. Alkohol 75% dapat menonaktifkan virus tersebut, sehingga produk-produk disinfektan yang mengandung alkohol dari konsentrasi absolut (100%) dapat digunakan sebagai alternatif dari mencuci tangan dengan sabun dan air yang mengalir.

 

Ya. Sering mencuci tangan merupakan salah satu cara yang efektif untuk mencegah infeksi viral seperti virus rhino dan virus corona. Menggosokkan tangan dengan sabun dan air secara efektif menyingkirkan kotoran dan mikroorganisme pada kulit, dan membilas sabun di bawah aliran air juga bisa meredakan iritasi pada kulit. Oleh karena itu, organisasi-organisasi yang berwenang seperti Chinese Center for Disease Control and Prevention, the World Health Organization, dan The United States Centers for Disease Control and Prevention semuanya merekomendasikan cuci tangan dengan benar menggunakan sabun dan aliran air.

 

Ya. Virus corona sensitif terhadap pelarut organik dan disinfektan. Alkohol 75%, kloroform, formaldehyde, disinfektan mengandung klorin, asam perasetat, dan sinar ultraviolet dapat menonaktifkan virus tersebut, sehingga melap tangan dan telepon genggam dengan alcohol dapat mencegah infeksi COVID-19.

 

(1) Karantina pasien dari anggota keluarga yang lain dan jaga jarak setidaknya satu meter.
(2) Gunakan masker saat merawat pasien. Buang masker tersebut setelah tiap penggunaan.
(3) Cuci tangan dengan benar menggunakan sabun setelah kontak dengan pasien. Ruang tinggal pasien harus berventilasi baik.

 

Ya. Apabila kapasitas perawatan dan sumber medis tidak mencukupi, WHO merekomendasukan para pasien dengan gejala ringan (demam berlevel rendah, batuk, bersin, dan radang tenggorokan asimptomatik) dan tidak ada penyakit kronis (seperti penyakit paru, penyakit jantung, gagal ginjal, atau penyakit imun) dapat dikarantina di rumah.

Catatan:

  • Selama karantina di rumah, pasien perlu tetap berhubungan dengan professional medis sampai pulih
  • Profesional medis harus memonitor perkembangan gejala-gejalanya untuk menilai kondisi pasien
  • Pasien dan anggota keluarganya harus menjaga kebersihan dan menerima instruksi dan monitoring pencegahan dan perawatan

Perhatian! Memutuskan apakah seorang pasien dapat menerima perawatan karantina di rumah memerlukan asesmen klinis yang cermat menyangkut risiko keselamatan dan kesehatan terkait dengan perawatan kesehatan di rumah.

 

  • Atur dan tata 1 kamar yang memiliki ventilasi yang baik untuk
  • Batasi jumlah orang yang merawat pasien. Lebih baik menunjuk satu orang yang dalam kesehatan yang baik dan tidak memiliki penyakit kronis untuk merawat pasien. Semua kunjungan bezoek harus
  • Anggota keluarga pasien harus tinggal di ruangan yang berbeda atau setidaknya berjarak lebih dari satu meter dari pasien. Ibu menyusui dapat terus menyusui
  • Batasi pergerakan pasien dan minimalkan area yang digunakan bersama antara pasien dan anggota keluarga lain. Pastikan area yang digunakan bersama (dapur, kamar mandi, dll.) berventilasi baik dengan sering membuka
  • Kenakan masker saat berada di kamar yang sama dengan Masker harus pas dengan wajah. Hindari menyentuh atau mengatur masker dengan tangan yang tidak bersih. Ganti masker segera saat terkontaminasi. Cuci tangan setelah melepas masker.
  • Cuci tangan setelah melakukan kontak langsung dengan pasien, atau setelah memasuki atau keluar dari ruang isolasi pasien. Cuci tangan sebelum dan sesudah menyiapkan makanan, sebelum makan, setelah pergi ke toilet, dan ketika tangan terlihat Jika tangan tidak tampak kotor, bersihkan dengan pembersih tangan/hand-sanitizer; jika tangan tampak kotor, cuci dengan sabun dan air.
  • Setelah mencuci tangan dengan sabun dan air, yang terbaik adalah menggunakan handuk kertas sekali pakai untuk mengeringkan tangan. Jika tidak tersedia, bersihkan dengan handuk kain yang bersih dan kering, dan gantilah saat sudah
  • Jaga kebersihan saluran pernapasan (pakai masker, gunakan tisu atau angkat siku untuk menutupi mulut saat batuk atau bersin, dan cuci tangan segera setelah batuk dan bersih.
  • Beri disinfektan dan buang barang-barang yang digunakan untuk menutupi hidung dan mulut, atau cuci dengan benar setelah digunakan (seperti mencuci sapu tangan dengan sabun atau deterjen dan
  • Hindari kontak langsung dengan droplet manusia, terutama cairan oral atau pernapasan, dan hindari kontak langsung dengan feses
  • Pakailah sarung tangan sekali pakai saat membersihkan mulut dan saluran pernapasan pasien serta untuk menangani kotoran dan urin pasien. Jangan membuang sarung tangan dengan
  • Hindari kontak langsung dengan pasien atau barang-barang yang terkontaminasi oleh pasien, seperti sikat gigi, peralatan makan, makanan, minuman, handuk, sprei, dll. Cuci piring dengan deterjen atau buang setelah
  • Gunakan desinfektan rumah tangga biasa yang mengandung pemutih encer (pemutih: air = 1: 99) (sebagian besar pemutih rumah tangga mengandung natrium hipoklorit 5%) untuk secara teratur membersihkan dan mendisinfeksi benda-benda yang sering disentuh, seperti meja samping tempat tidur, dipan tempat tidur dan furnitur lainnya.Bersihkan dan semprot disinfektan permukaan kamar mandi dan toilet setidaknya sekali
  • Gunakan deterjen dan air cuci biasa untuk mencuci pakaian pasien, seprei, handuk, dll., atau cuci dengan mesin cuci pada suhu 140-194ºF dengan deterjen rumah tangga biasa, dan kemudian keringkan barang-barang tadi hingga benar-benar kering. Taruh sprei, selimut, sarung bantal dan guling yang terkontaminasi dalam kantong Jangan mengibaskan pakaian yang terkontaminasi untuk menghindari kontak langsung dengan kulit dan pakaian Anda.
  • Pakailah sarung tangan sekali pakai dan pakaian pelindung (seperti celemek plastik) sebelum membersihkan dan menyentuh pakaian, alas tidur dan permukaan benda yang terkontaminasi oleh sekresi manusia. Cuci tangan sebelum mengenakan sarung tangan dan setelah melepasnya.
  • Pasien harus tinggal di rumah sampai benar-benar pulih. untuk memutuskan apakah pasien telah pulih memerlukan klinis dan / atau diagnosis laboratorium (uji rRT- PCR harus dilakukan setidaknya dua kali dan menghasilkan hasil negatif; interval antara dua tes berturut-turut harus minimal 24.

 

Memantau kontak dekat: Semua orang (termasuk tenaga medis profesional) yang mungkin telah melakukan kontak dengan seorang yang terduga harus diobservasi medis selama 14 hari. Observasi mulai dari hari terakhir kontak dengan pasien. Segera cari bantuan medis setelah Anda mengalami gejala apa pun, khususnya deman, gejala pernapasan seperti batuk, sesak napas, atau diare. Selama observasi, kontak harus tetap berhubungan dengan tenaga medis profesional.

Tenaga medis profesional harus menginformasikan kontak sebelumnya, jika gejala terlihat, di mana mereka bisa mendapatkan bantuan medis, transportasi yang dianjurkan, kapan dan di mana harus masuk ke rumah sakit yang ditentukan, dan langkah-langkah pengendalian infeksi apa yang harus diambil. Instruksi khusus sebagai berikut:

  • Beri tahu rumah sakit terlebih dahulu dan informasikan mereka bahwa ada seorang kontak dengan gejalanya akan pergi ke rumah
  • Kenakan masker dalam perjalanan menuju rumah
  • Hindari menggunakan sarana transportasi umum ke rumah Panggil ambulan atau gunakan kendaraan pribadi dan usahakan jendela terbuka di jalan.
  • Berhubungan dekat dengan pasien harus menjaga kebersihan pernapasan setiap saat dan sering mencuci tangan. Tetap jauh dari orang lain (> 1 m) saat berdiri atau duduk selama perjalanan menuju atau di rumah
  • Berhubungan dekat antara pasien dan perawatnya hendaknya mencuci tangan secara
  • Tiap permukaan yang terkontaminasi dengan alat pengeluaran pernapasan atau cairan tubuh saat perjalanan menuju rumah sakit harus dibersihkan dan didisinfeksi dengan desinfektan rumah tangga biasa yang mengandung cairan

 

Pekerja medis harus mengikuti standar kebersihan dan pengendalian infeksi pada fasilitas kesehatan dengan ketat dan prosedur medis untuk mengurangi resiko penularan. Mereka harus lebih mengendalikan infeksi di rumah sakit dengan menerapkan langkah perlindungan diri yang baik, kebersihan tangan, manajemen lingkungan, pencegahan lingkungan dan pengelolaan limbah.
Pemeriksaan awal dan kantor triage: kenakan baju kerja pelindung, tutup kepala, masker medis, dll.
Pasien rawat jalan, darurat, pasien demam yang rawat jalan dan bangsal isolasi: selama konsultasi dan diskusi harian, kenakan baju kerja pelindung, tutup kepala, masker medis, dll; saat kontak darah, cairan tubuh, sekresi atau kotoran, kenakan sarung tangan lateks; saat melakukan operasi/prosedur yang menimbukan aerosol atau percikan cairan tubuh seperti intubasi trakea, perawatan saluran pernapasan dan penyedotan dahak, kenakan masker N95, pelindung wajah, sarung tangan lateks, baju isolasi kedap udara, baju pelindung dan alat pernapasan jika diperlukan. Sistem kontrol kunjungan harus dilaksanakan secara ketat bagi pasien yang sedang diisolasi. Jika perlu untuk mengunjungi pasien, orang yang berkunjung hendaknya diberi instruksi untuk tindakan perlindungan pribadi sesuai dengan peraturan terkait.

 

  • Konsumsi makanan protein tinggi setiap hari, termasuk ikan, daging, telur, susu, kacang polong, dan kacang-kacangan, pastikan asupan gizi cukup sesuai menu makanan sehari-hari. Jangan konsumsi daging binatang
  • Konsumsi buah-buahan dan sayuran segar setiap hari, dan tingkatkan asupan sesuai menu makanan sehari-hari.
  • Minum air tidak kurang dari 1500 mL air setiap
  • Menerapkan pola makan yang beragam dari berbagai jenis, warna dan sumber yang berbeda-beda. Konsumsi lebih dari 20 jenis makanan setiap Konsumsi makanan yang seimbang dari daging dan tumbuh-tumbuhan.
  • Pastikan cukup asupan nutrisi berdasarkan pola makan
  • Malnutrisi, lanjut usia dan pasien dengan penyakit saluran pembuangan yang kronik disarankan untuk mengonsumsi suplemen solusi nutrisi komersial (makanan untuk keperluan medis khusus), dan suplemen tidak kurang dari 2100 kJ per hari (500 kcal).
  • Jangan berpuasa atau melanjutkan diet selama epidemi COVID-19.
  • Pastikan istirahat teratur dan minimal 7 jam tidur setiap
  • Mulai olahraga secara pribadi sedikitnya 1 jam setiap hari. Jangan bergabung dalam latihan olahraga
  • Selama epidemi COVID-19, disarankan untuk mengonsumsi suplemen multi vitamin, mineral, dan minyak ikan

 

Ikuti program latihan menyeluruh, tingkatkan intensitas secara progresif dan olahraga secara konsisten.
Ikuti program latihan menyeluruh, gerakan setiap bagian dan sistem tubuh, dan memperluas jangkauan dan jenis olahraga Anda untuk memastikan atribut yang berbeda dari fitnes fisik Anda meningkat.
Tingkatkan intensitas secara progresif. Mulailah latihan dari intensitas rendah dan tingkatkan secara bertahap setelah tubuh Anda beradaptasi pada intensitas awal. Hal ini disarankan untuk melakukan gerakan dasar dan mempelajari teknik-teknik mudah sebelum lanjut ke tingkat yang lebih tinggi.
Olahraga secara konsisten. Lakukan terus-menerus hingga menjadi kebiasaan.

 

Merokok menyebabkan peningkatan konsentrasi nikotin di dalam darah, yang mengakibatkan vasospasme dan hipoksia sementara pada organ tubuh. Khususnya, penurunan oksigen di saluran pernapasan dan isi perut dapat merusak kekebalan tubuh. Minum minuman beralkohol yang berlebihan bisa membahayakan saluran pencernaan, hati dan sel-sel otak, serta merusak kekebalan tubuh. Disarankan untuk berhenti merokok dan membatasi minum minuman beralkohol.

 

  • Tingkatkan kesadaran kesehatan dan kebersihan. Olahraga ringan dan istirahat yang cukup dan teratur untuk meningkatkan kekebalan
  • Menjaga kebersihan diri yang Tutup hidung dan mulut Anda dengan tisu saat batuk atau bersin. Cuci tangan sesering mungkin dan hindari menyentuh mata, hidung atau mulut Anda dengan tangan yang belum dicuci.
  • Jaga kebersihan kamar dengan baik, bersihkan lantai dan perabotan, pisahkan sampah rumah tangga dan bawa keluar sampah tepat
  • Jaga ventilasi dengan baik. Beri ventilasi setiap hari agar udara segar
  • Aplikasikan desinfektan secara reguler pada kain pengepel lantai dan bersihkan permukaan perabotan. Coronavirus sensitif terhadap sinar ultraviolet dan panas. Jaga kehangatan pada suhu 132.8ºF selama 30 menit, 75% alkohol, disinfektan mengandung klorin, hidrogen peroksida dan kloroform bisa secara efektif mematikan virus.
  • Hindari kontak dekat dengan orang-orang yang memiliki gejala penyakit pernapasan (seperti demam, batuk, bersin, ).
  • Hindari bepergian ke tempat keramaian dan padat. Kenakan masker jika Anda harus
  • Hindari konsumsi daging binatang Hindari kontak dengan unggas dan binatang liar, dan jangan menyentuh daging segar binatang liar.
  • Jaga hewan piaraan dalam kandang dengan ketat. Berikan vaksin pada hewan piaraan Anda. Jaga kebersihan pada hewan piaraan Anda dengan
  • Ikuti tindakan pencegahan dan kebiasaan untuk menjaga keamanan pangan. Konsumsi daging yang dimasak matang dan telur yang direbus
  • Perhatikan kondisi tubuh Anda. Segera cari bantuan medis jika muncul gejala- gejala, seperti demam, batuk,

 

  • Tingkatkan kesadaran kesehatan dan kebersihan. Olahraga ringan dan istirahat yang cukup dan teratur untuk meningkatkan kekebalan
  • Menjaga kebersihan diri yang Tutup hidung dan mulut Anda dengan tisu saat batuk atau bersin. Cuci tangan sesering mungkin dan hindari menyentuh mata, hidung atau mulut Anda dengan tangan yang belum dicuci.
  • Jaga kebersihan kamar dengan baik, bersihkan lantai dan perabotan, pisahkan sampah rumah tangga dan bawa keluar sampah tepat
  • Jaga ventilasi dengan baik. Beri ventilasi setiap hari agar udara segar
  • Aplikasikan desinfektan secara reguler pada kain pengepel lantai dan bersihkan permukaan perabotan. Coronavirus sensitif terhadap sinar ultraviolet dan panas. Jaga kehangatan pada suhu 132.8ºF selama 30 menit, 75% alkohol, disinfektan mengandung klorin, hidrogen peroksida dan kloroform bisa secara efektif mematikan virus.
  • Hindari kontak dekat dengan orang-orang yang memiliki gejala penyakit pernapasan (seperti demam, batuk, bersin, ).
  • Hindari bepergian ke tempat keramaian dan padat. Kenakan masker jika Anda harus
  • Hindari konsumsi daging binatang Hindari kontak dengan unggas dan binatang liar, dan jangan menyentuh daging segar binatang liar.
  • Jaga hewan piaraan dalam kandang dengan ketat. Berikan vaksin pada hewan piaraan Anda. Jaga kebersihan pada hewan piaraan Anda dengan
  • Ikuti tindakan pencegahan dan kebiasaan untuk menjaga keamanan pangan. Konsumsi daging yang dimasak matang dan telur yang direbus
  • Perhatikan kondisi tubuh Anda. Segera cari bantuan medis jika muncul gejala- gejala, seperti demam, batuk, dll.

 

  • Cari tahu tentang cuaca di tempat tujuan dan bawa pakaian yang cukup dan sesuai agar tubuh tetap
  • Pakai masker ketika bepergian dengan bus, kereta api, atau pesawat terbang dan minum air putih yang
  • Istirahat teratur selama dalam perjalanan, makan makanan bergizi seimbang dan berolahraga untuk menjaga daya tahan
  • Hindari berada di keramaian dalam waktu lama dan kenakan
  • Gunakan barang sekali pakai untuk mencegah infeksi silang ketika menerima tamu atau berada di wilayah publik. Misalnya, siapkan sandal kamar sekali pakai untuk tamu yang datang ke rumah; gunakan gelas sekali pakai; bawa handuk sendiri ketika menggunakan kamar mandi umum,
  • Hindari kontak dengan satwa liar, termasuk kucing dan anjing
  • Makan daging yang dimasak hingga betul-betul matang karena suhu tinggi dapat membunuh virus dalam
  • Segera cari bantuan medis bila Anda menunjukkan gejala sakit dan jangan bepergian jika sakit.

 

  • Ubah sikap dan cara pandang terhadap COVID-19 dengan menggunakan kacamata ilmiah. Di awal terjadinya wabah, terbatasnya pengetahuan tentang risiko dan pencegahan COVID-19 dapat menimbulkan kecemasan dan panik di kalangan masyarakat, yang diperparah dengan berbagai Tumbuhkan keyakinan terhadap upaya pemerintah untuk mencegah dan mengendalikan wabah tersebut, dan rasa percaya terhadap hasil penelitian terkait penyakit ini. Ubah sikap, bertindak dengan hati-hati, dan jauhi rasa takut.
  • Akui kecemasan dan ketakutan yang Anda Hanya sedikit orang bisa tetap tenang dalam menghadapi epidemi yang tidak dikenal. Meningkatnya angka kasus terkonfirmasi akan menimbulkan asumsi bahwa virus baru ini berada di mana-mana dan tidak bisa dicegah, sehingga mengundang kecemasan dan rasa takut. Ini wajar. Terima keadaan tersebut dan hindari menyalahkan diri sendiri secara berlebihan karena merasakan emosi-emosi tersebut.
  • Jaga gaya hidup teratur dan sehat: tidur cukup, makan makanan sehat berimbang yang terdiri atas beragam jenis pangan, lakukan pekerjaan rutin yang dapat mengalihkan pikiran kita dari epidemi ini, dan lakukan olahraga sedang dengan
  • Izinkan diri Anda meluapkan emosi jika dirasa perlu. Sesekali tertawa, menangis, berteriak, berolahraga, bernyanyi, bicara, mengobrol, menulis, atau menggambar dapat membantu melepaskan kemarahan dan kecemasan, mengalihkan perhatian Anda, dan menenangkan secara Menonton TV atau mendengarkan musik di rumah juga dapat membantu mengurangi kecemasan.
  • Rileks dan kendalikan emosi Anda. Teknik-teknik relaksasi dapat membantu melepaskan emosi negatif seperti ketegangan, depresi, dan kecemasan. Ada banyak cara relaksasi dan kunci keberhasilan relaksasi adalah memahami prinsip dasar teknik-teknik tersebut dan
    1. Relaksasi melalui visualisasi. Bernapas perlahan, teratur dan dalam sepanjang proses relaksasi, dan rasakan energi hangat mengaliri tubuh Anda melalui visualisasi
    2. Relaksasi otot. Lemaskan tangan, kepala, tubuh, dan kaki secara berurutan. Pastikan lingkungan sekitar dalam keadaan hening, redupkan lampu, dan minimalkan stimuli sensorik. Siklus relaksasi sederhana lima tahap terdiri atas: pusatkan perhatian → penegangan otot → pertahankan tegangan otot → lepaskan tegangan → lemaskan otot
    3. Relaksasi melalui napas dalam: ini adalah cara termudah untuk rileks dan dapat digunakan segala situasi saat Anda merasa cemas. Langkah-langkahnya: berdiri tegak, lemaskan bahu secara alami, mata setengah tertutup, lalu tarik napas dalam dan embuskan napas perlahan-lahan. Biasanya hanya butuh beberapa menit untuk merasa rileks
  • Cari dukungan profesional. Ikuti konseling atau cari penanganan medis untuk ketegangan, kecemasan, kemarahan, masalah tidur, reaksi fisik, dll yang tidak tertangani. Di sisi lain, jika pasien dalam karantina atau suspect menunjukkan emosi dan perilaku ekstrem, tenaga profesional pencegahan dan pengendalian harus mempertimbangkan kemungkinan timbulnya gangguan psikiatri, dan memindahkan individu tersebut ke institusi atau tenaga profesional kesehatan mental. Emosi dan perilaku ekstrem tersebut termasuk: kecemasan, depresi, delusi, kegelisahan, ucapan atau tindakan yang tak terkendali dan tak pantas, atau bahkan penolakan kasar atau pengelakan terhadap karantina, dan pikiran tentang bunuh diri.

 

Kewaspadaan di Tempat Umum

  • Hindari kontak dengan ternak atau satwa liar tanpa langkah-langkah pengamanan.
  • Hindari keramaian; pakai masker jika kontak tak
  • Batuk atau bersin ke tisu, lengan baju atau siku sambil menutup hidung dan mulut sepenuhnya. Bungkus rapat tisu bekas pakai dalam kantung plastik sebelum dibuang sesegera mungkin di tempat sampah tertutup yang berlabel “limbah sisa” atau “limbah medis” untuk mencegah penyebaran virus. Setelah batuk atau bersih, cuci tangan dengan sabun dan air atau hand sanitizer berbasis
  • Cuci tangan begitu tiba di rumah. Deman dan gejala infeksi saluran pernapasan lainnya, terutama demam berkepanjangan, merupakan tanda harus segera pergi ke rumah sakit.

 

Selama terjadinya wabah, harap hindari bepergian ke tempat-tempat umum, terutama yang sangat ramai dan ventilasinya kurang baik seperti bioskop. Pakai masker jika memang perlu keluar ke tempat umum. Batuk atau bersin ke tisu yang menutupi seluruh hidung dan mulut. Bungkus rapat tisu bekas pakai dalam kantung plastik sebelum dibuang ke tempat sampah tertutup berlabel “limbah sisa” atau “limbah medis” untuk mencegah penyebaran virus. Operator di tempat-tempat umum harus menjaga kebersiha lingkungan dalam ruang, memastikan ventilasi yang teratur dan sterilisasi setiap hari.

 

Penumpang kendaraan umum seperti bus, kereta, kapal feri, atau pesawat terbang harus memakai masker untuk mencegah risiko terinfeksi di keramaian. Batuk atau bersin ke tisu yang menutupi seluruh hidung dan mulut. Bungkus rapat tisu bekas pakai dalam kantung plastik sebelum dibuang ke tempat sampah tertutup berlabel “limbah sisa” atau “limbah medis” untuk mencegah penyebaran virus.

 

Pastikan tempat kerja memiliki ventilasi yang baik. Jangan meludah di tempat umum; meludahlah ke tisu lalu buang ke tempat sampah tertutup jika memungkinkan. Batuk atau bersin ke tisu yang menutupi seluruh hidung dan mulut. Bungkus rapat tisu bekas pakai dalam kantung plastik sebelum dibuang ke tempat sampah tertutup berlabel “limbah sisa” atau “limbah medis” untuk mencegah penyebaran virus. Cuci tangan sesering mungkin untuk menjaga kebersihan pribadi; hindari segala jenis pertemuan sosial selama wabah berlangsung.

 

Pastikan tempat kerja memiliki ventilasi yang baik. Jangan meludah di tempat umum; meludahlah ke tisu lalu buang ke tempat sampah tertutup jika memungkinkan. Batuk atau bersin ke tisu yang menutupi seluruh hidung dan mulut. Bungkus rapat tisu bekas pakai dalam kantung plastik sebelum dibuang ke tempat sampah tertutup berlabel “limbah sisa” atau “limbah medis” untuk mencegah penyebaran virus. Cuci tangan sesering mungkin untuk menjaga kebersihan pribadi; hindari segala jenis pertemuan sosial selama wabah berlangsung.

 

  • Cuci tangan dengan sabun dan air bersih setelah menyentuh hewan atau produk hewan.
  • Disinfeksi peralatan dan area kerja setidaknya sekali sehari.
  • Pakai pakaian pelindung, sarung tangan dan masker saat menangani hewan dan produk hewan.
  • Lepaskan pakaian pelindung setelah selesai bekerja, cuci pakaian tersebut tiap hari dan tinggalkan di area kerja.
  • Jauhkan keluarga dari pakaian, sepatu kerja, dll yang belum dicuci.

 

  • Pakai masker saat berkunjung ke rumah sakit, terutama saat berada di klinik penanganan demam atau bagian paru-paru.
  • Hindari kontak jarak dekat dengan orang-orang yang menunjukkan gejala penyakit saluran pernapasan (seperti demam, batuk, dan bersin).
  • Jaga kebersihan pribadi: tutup hidung dan mulut dengan tisu saat batuk atau bersin.
  • Cuci tangan dengan sabun atau hand sanitizer berbasis alkohol. Hindari menyentuh mata, hidung, atau mulut tanpa mencuci tangan.
  • Bungkus rapat tisu bekas pakai dalam kantung plastik sebelum dibuang ke tempat sampah tertutup yang dilabeli “limbah lain” atau “limbah medis”.

 

  • Hindari berkumpul.
  • Meningkatkan kesadaran. Departemen yang bertanggungjawab atas manajemen keselamatan harus melatih staf, staf pengajar, dan para mahasiswa/pelajar tentang pencegahan dan perlindungan pribadi.
  • Pastikan diberlakukan karantina dan pemberitahuan sesegera mungkin pada staf, pihak fakultas, dan siswa dengan gejala demam, batuk atau gejala lain dari infeksi saluran pernapasan. Jangan melakukan kegiatan pembelajaran selagi masih sakit.
  • Minta para mahasiswa untuk memberikan rincian riwayat perjalanan dan lakukan pengamatan pada mereka yang telah kembali dari daerah, komunitas, atau kediaman keluarga dengan kasus terkonfirmasi.
  • Lakukan pemantauan pada para mahasiswa akan adanya gejala demam, batuk, dan gejala infeksi saluran pernapasan lainnya pada pagi dan sore hari.
  • Pastikan persediaan yang memadai alat2 perlindungan diri seperti masker sekali pakai, desinfektan, sarung tangan sekali pakai, dan pembersih tangan.
  • Rumah sakit kampus dan Departemen yang bertanggungjawab atas manajemen keselamatan harus memandu dan mengawasi pembersihan, ventilasi, dan desinfeksi ruang kelas, asrama, kantin, perpustakaan, dan fasilitas umum lainnya.

 

  • Harus segera dibuat rencana darurat dan sistem akuntabilitas kepemimpinan untuk pencegahan dan pengendalian infeksi 2019-nCoV, dan tanggung jawab diserahkan kepada departemen dan individu.
  • Staf medis sekolah dan departemen yang bertanggungjawab atas manajemen keselamatan di sekolah harus memberikan pengarahan tentang pencegahan dan pengendalian infeksi kepada staf, staf pengajar, dan guru untuk memberikan pemahaman dan kesadaran kepada mereka tentang virus.
  • Staf medis sekolah dan pihak sekolah harus memantau kondisi kesehatan siswa, melakukan inspeksi pagi dan sore, dan memeriksa siswa apakah ada demam, batuk, dan gejala infeksi pernapasan lainnya. Pastikan lakukan karantina sesegera mungkin terhadap siswa dengan gejala tersebut dan segera beritahukan orang tua dan tempat layanan kesehatan setempat.
  • Jaga sekolah agar tetap kering dan bersih, kamar-kamar harus dilengkapi dengan ventilasi yang memadai, semprotkan desinfektan pada tempat dan fasilitas umum setiap hari, dan lengkapi wastafel tangan dengan pembersih tangan atau sabun.
  • Kurangi kegiatan kelompok. Di ruang kelas, siswa harus duduk terpisah dengan jarak yang memadai satu sama lain. Atur waktu makan di kantin.
  • Hubungi orang tua untuk mendapatkan informasi tentang kegiatan siswa di luar sekolah.

 

  • Di Ruang Kelas. Dibandingkan dengan tempat belajar lainnya, ruang kelas lebih ramai. Oleh karena itu, jaga kebersihan ruang kelas dan semprotkan disinfektan setiap Buka jendela dan pintu ruang kelas 3 kali sehari, setiap kali selama 20-30 menit. Orang- orang di dalam harus tetap hangat saat ruang kelas terbuka. Pertahankan jarak sosial yang tepat. Kenakan masker, sering-seringlah mencuci tangan, minum banyak air, dan hindari berteriak atau makan di kelas.
  • Di Perpustakaan. Perpustakaan adalah fasilitas belajar umum yang penting bagi guru dan siswa. Staf perpustakaan harus mengenakan pakaian pelindung dan membuat perpustakaan berventilasi baik, menjaga ruangan perpustakaan selalu kering, bersih, dan melakukan desinfeksi setiap Guru dan siswa harus mencuci dan mendisinfeksi tangan mereka setelah meminjam buku. Mereka harus mengenakan masker wajah dan menghindari menggosok mata, hidung atau mulut mereka dengan tangan.
  • Di Laboratorium. Laboratorium adalah tempat umum yang penting di sekolah. Sarung tangan dan masker lateks sekali pakai harus dipakai saat mempelajari atau melakukan percobaan di laboratorium. Setelah percobaan selesai, bahan habis pakai laboratorium harus dibuang dengan benar sementara peralatan lainnya harus disterilkan segera. Patuhi 7 langkah mencuci tangan.

 

  • Di Kantin. Pastikan keamanan dan kebersihan makanan, dan perkuat inspeksi pada produk daging. Sebelum mulai bekerja setiap hari, staf kantin harus mengukur suhu, mengenakan masker dan mencuci tangan. Mereka juga harus mengganti masker secara teratur sesuai dengan pedoman. Area untuk makan dan pengolahan makanan serta peralatan makan harus disterilkan dengan sinar ultraviolet dan panas tinggi setiap hari. Toilet kantin harus dilengkapi dengan wastafel, sabun, dan desinfektan untuk mencuci tangan. Kurangi jumlah meja makan yang besar, atur siswa dan guru untuk makan secara berkelompok, dan pertahankan jarak yang tepat antara orang-orang dalam antrian.
  • Di Guru dan siswa disarankan untuk melakukan olahraga ringan, yangbermanfaat bagi kesehatan. Olahraga intensitas tinggi atau olahraga kontak tidak dianjurkan, karena yang pertama dapat melemahkan kekebalan orang, dan berpotensi menyebarkan virus.
  • Di Asrama. Asrama harus memiliki ventilasi yang baik dan bersih. Lakukan disinfeksi secara rutin jika memungkinkan. Siswa harus mencuci tangan ketika memasuki asrama setelah dari luar, serta mengganti dan mencuci pakaian dan mandi secara teratur. Pastikan tidur yang teratur dan memadai.

 

  • Di Kantin. Pastikan keamanan dan kebersihan makanan, dan perkuat inspeksi pada produk daging. Sebelum mulai bekerja setiap hari, staf kantin harus mengukur suhu, mengenakan masker dan mencuci tangan. Mereka juga harus mengganti masker secara teratur sesuai dengan pedoman. Area untuk makan dan pengolahan makanan serta peralatan makan harus disterilkan dengan sinar ultraviolet dan panas tinggi setiap hari. Toilet kantin harus dilengkapi dengan wastafel, sabun, dan desinfektan untuk mencuci tangan. Kurangi jumlah meja makan yang besar, atur siswa dan guru untuk makan secara berkelompok, dan pertahankan jarak yang tepat antara orang-orang dalam antrian.
  • Di Guru dan siswa disarankan untuk melakukan olahraga ringan, yangbermanfaat bagi kesehatan. Olahraga intensitas tinggi atau olahraga kontak tidak dianjurkan, karena yang pertama dapat melemahkan kekebalan orang, dan berpotensi menyebarkan virus.
  • Di Asrama. Asrama harus memiliki ventilasi yang baik dan bersih. Lakukan disinfeksi secara rutin jika memungkinkan. Siswa harus mencuci tangan ketika memasuki asrama setelah dari luar, serta mengganti dan mencuci pakaian dan mandi secara teratur. Pastikan tidur yang teratur dan memadai.

 

  • Di Kantin. Pastikan keamanan dan kebersihan makanan, dan perkuat inspeksi pada produk daging. Sebelum mulai bekerja setiap hari, staf kantin harus mengukur suhu, mengenakan masker dan mencuci tangan. Mereka juga harus mengganti masker secara teratur sesuai dengan pedoman. Area untuk makan dan pengolahan makanan serta peralatan makan harus disterilkan dengan sinar ultraviolet dan panas tinggi setiap hari. Toilet kantin harus dilengkapi dengan wastafel, sabun, dan desinfektan untuk mencuci tangan. Kurangi jumlah meja makan yang besar, atur siswa dan guru untuk makan secara berkelompok, dan pertahankan jarak yang tepat antara orang-orang dalam antrian.
  • Di Guru dan siswa disarankan untuk melakukan olahraga ringan, yangbermanfaat bagi kesehatan. Olahraga intensitas tinggi atau olahraga kontak tidak dianjurkan, karena yang pertama dapat melemahkan kekebalan orang, dan berpotensi menyebarkan virus.
  • Di Asrama. Asrama harus memiliki ventilasi yang baik dan bersih. Lakukan disinfeksi secara rutin jika memungkinkan. Siswa harus mencuci tangan ketika memasuki asrama setelah dari luar, serta mengganti dan mencuci pakaian dan mandi secara teratur. Pastikan tidur yang teratur dan memadai.

 

Pengetahuan Dasar tentang Penyakit Menular

Penyakit menular yang perlu dilaporkan mengacu pada berbagai kondisi kesehatan yang dapat menular yang pada saat terdeteksi harus dilaporkan kepada fasilitas kesehatan masyarakat setempat sesegera mungkin. Untuk penyakit seperti ini, kewajiban pelaporan penyakit memainkan peran yang sangat penting dalam membantu otoritas setempat untuk mencegah dan mengendalikan penyebaran penyakit.

Penyakit menular yang perlu dikarantina merujuk pada penyakit yang sangat menular dan memiliki tingkat kematian yang tinggi, seperti wabah, kolera, dan demam kuning.

Sesuai dengan Undang-Undang Republik Rakyat Tiongkok tentang Pencegahan dan Pengobatan Penyakit Menular, otoritas kesehatan China telah mengkategorikan COVID- 19 sebagai penyakit menular yang perlu dikarantina. Ini berdasarkan pemahaman terkini mengenai etiologi, epidemiologi, dan karakteristik klinisnya. Berdasarkan pengkategorisasian tersebut, pengendalian di pelabuhan, bea cukai, dan jaringan transportasi dapat mengurangi penularan melalui manusia, hewan, dan barang.

Prinsip pemerintah Tiongkok terhadap pengendalian dan pencegahan penyakit menular adalah sebagai berikut: (1) pencegahan adalah prioritas, (2) pencegahan dan pengobatan sama pentingnya, (3) manajemen penggolongan berbagai jenis penyakit menular, dan (4) mengandalkan bukti ilmiah dan upaya bersama dari masyarakat.

 

Ini merujuk pada keadaan di mana orang yang terkena infeksi tidak menunjukkan gejala dan temuan pemeriksaan fisiknya bisa normal. Seringkali, ketika patogen bereproduksi dan diinkubasi dalam tubuh pasien, tidak ada gejala klinis atau tanda-tanda abnormal.

Tanpa tes laboratorium, orang dengan infeksi asimtomatik tidak bisa didiagnosis. Orang dengan infeksi tanpa gejala, termasuk orang-orang yang terinfeksi 2019-nCoV, adalah penyebar potensial patogen.

 

Untuk pasien terkonfirmasi positif nCov-2019 yang dalam kondisi kritis, perlu memanggil unit pelayanan kesehatan darurat lokal untuk pengaturan transportasi ambulan. Rekan pasien harus mengenakan masker dan pakaian pelindung untuk perlindungan pribadi. Ambulan yang digunakan harus yang memiliki fasilitas ‘negative pressure’, atau tekanan negatif, untuk mencegah penyebaran virus di udara.
Pada kondisi ruang dengan tekanan negatif, udara di ambulan dapat disaring dan dimurnikan sebelum emisi, sehingga meminimalkan infeksi silang di antara staf medis selama perawatan dan transportasi pasien. Oleh karena itu, secara teknis, ambulan dengan fasilitas tekanan negatif saat ini merupakan kendaraan yang paling diinginkan untuk pengangkutan pasien dengan infeksi.

 

Isi dari tulisan ini bersumber dari buku “Buku Panduan Pencegahan Corona Virus: 101 Tips Berbasis Sains Yang Dapat Menyelamatkan Hidup Anda” Editor Wang Zhou MD dkk.

Leave a Reply

Tutup Menu